Langsung ke konten utama

Tips Menghadapi Penolakan

Tips menghadapi penolakan

Ditolak? Rasanya tidak ada orang yang ingin mengalami penolakan, namun itulah hidup tidak selamanya berjalan sesuai keinginan. Bicara soal penolakan, tentunya tidak mudah untuk dihadapi, akan menimbulkan rasa sakit bahkan hingga membekas di hati. Hal itulah yang kemudian menjadi bumerang bagi sebagian orang, sebab tidak dapat mengendalikan diri hingga mengalami frustasi karena penolakan itu hingga memilih untuk mengakhiri hidupnya. Miris 🥲.

Namun, jika jauh-jauh hari kita belajar untuk siap mendapatkan penolakan, kemudian berserah diri pada Sang Pencipta, berpikir positif jika penolakan itu akhirnya terjadi, Insyaa Allah hati dan pikiran pun akan bisa menerima kenyataan pahit tersebut dengan tenang dan pikiran lapang. Lah, emang kamu pernah mendapatkan penolakan, El? Pernah, dan itu cukup menimbulkan rasa sakit. Namun, ibu selalu menyemangati dan berkata 'anggap itu bukanlah yang terbaik untukmu, yakinlah akan ada satu yang terbaik sedang menunggumu'. Dan, kalimat sakti itu terus Saya ingat sebagai penyemangat.

Macam-macam Penolakan

Berikut beberapa macam penolakan yang dapat terjadi dalam berbagai konteks:
  • Penolakan Pekerjaan. Ketika seorang pelamar tidak diterima untuk suatu posisi pekerjaan.
  • Penolakan Cinta. Saat seseorang menyatakan perasaan cinta, dan penerima perasaan tidak merasakan hal yang sama.
  • Penolakan Sosial. Terjadi ketika undangan ke acara atau ajakan tertentu ditolak.
  • Penolakan Finansial. Ketika permintaan bantuan finansial atau pinjaman ditolak.
  • Penolakan Pertemanan. Saat seseorang menolak ajakan atau tawaran pertemanan dari orang lain.
  • Penolakan Bisnis. Ketika tawaran bisnis atau kerjasama ditolak oleh mitra bisnis atau pihak lain.
  • Penolakan Pendidikan. Terjadi ketika permohonan masuk ke suatu institusi pendidikan ditolak.
  • Penolakan Proyek atau Proposal. Ketika proposal atau rencana proyek tidak diterima oleh pihak yang berwenang.
  • Penolakan Komunikasi. Misalnya, ketika seseorang tidak merespons pesan atau komunikasi tertentu.
  • Penolakan dalam Hubungan Keluarga. Saat seseorang menolak nilai atau keputusan yang diambil dalam lingkup keluarga.
Setiap jenis penolakan membawa dinamika dan tingkat kesulitan yang berbeda, tetapi penting untuk menjalaninya dengan sikap yang bijak dan positif.

Beberapa Penyebab Terjadinya Penolakan

Penolakan dapat disebabkan oleh berbagai faktor yang dapat bervariasi, tergantung pada konteks dan hubungan. Beberapa penyebab umum penolakan diantaranya:
  • Ketidaksesuaian Tujuan atau Nilai. Jika individu atau pihak yang menolak merasa bahwa tujuan atau nilai yang diajukan tidak sejalan dengan yang mereka anut.
  • Tidak Cocok Secara Kualifikasi. Dalam konteks pekerjaan, penolakan dapat terjadi jika pelamar tidak memenuhi kriteria atau kualifikasi yang diinginkan.
  • Ketidaksesuaian Perasaan. Dalam penolakan cinta, seseorang mungkin tidak merasakan ikatan emosional yang sama seperti yang diharapkan.
  • Keputusan Bisnis. Dalam situasi bisnis, penolakan dapat terjadi karena pertimbangan ekonomi, strategi perusahaan, atau kondisi pasar.
  • Persaingan dengan Kandidat Lain. Dalam proses seleksi pekerjaan, penolakan dapat disebabkan oleh adanya kandidat lain yang lebih sesuai.
  • Keputusan Strategis atau Operasional. Dalam konteks bisnis atau proyek, penolakan dapat berasal dari keputusan strategis atau operasional yang memengaruhi keberlanjutan atau kesesuaian.
  • Ketidaksesuaian Sosial atau Budaya. Penolakan sosial bisa terjadi jika ada ketidaksesuaian dalam norma sosial atau budaya antara individu atau kelompok.
  • Komunikasi yang Kurang Efektif. Kesalahpahaman atau kurangnya komunikasi yang jelas dapat menyebabkan penolakan, terutama jika harapan tidak sesuai dengan realitas.
  • Perubahan Keadaan. Perubahan dalam kondisi eksternal, seperti kondisi ekonomi atau perubahan kebijakan, dapat memicu penolakan.
  • Keputusan Pribadi atau Preferensi. Beberapa penolakan mungkin disebabkan oleh keputusan pribadi atau preferensi yang tidak dapat diubah.
Penting untuk diingat bahwa penolakan bukan selalu refleksi dari nilai atau kualitas pribadi seseorang. Seringkali, faktor-faktor eksternal atau keadaan tertentu dapat memainkan peran dalam keputusan untuk menolak.

Cara Positif Menghadapi Penolakan

Menghadapi penolakan bagi sebagian orang bisa menjadi pengalaman yang amat sulit, tetapi ada beberapa cara untuk mengelolanya secara positif, yakni:
  • Terima dengan Lapang Dada. Terimalah penolakan itu sebagai bagian dari kehidupan. Hindari menyalahkan diri sendiri.
  • Minta Umpan Balik. Jika memungkinkan, mintalah umpan balik konstruktif untuk memahami lebih baik mengapa penolakan itu terjadi. Gunakan informasi yang didapat sebagai peluang untuk tumbuh dan belajar.
  • Tetaplah Profesional. Jaga sikap profesional, terutama dalam konteks pekerjaan atau bisnis. Jangan biarkan penolakan tersebut mempengaruhi perilaku atau reputasimu.
  • Periksa Kembali Tujuan dan Strategi. Ada baiknya periksa kembali dan memperbarui tujuan atau strategi yang sebelumnya telah kamu susun, serta jangan lupa untuk memperbaiki atau menyempurnakan pendekatan yang telah gagal tersebut.
  • Cari Dukungan. Berbicaralah dengan teman, keluarga, atau mentor untuk mendapatkan dukungan dan perspektif tambahan. Terkadang, berbagi perasaan dapat membantu mengurangi beban emosional.
  • Perkuat Kembali Rasa Diri. Fokus pada prestasi dan kualitas positif yang dimiliki. Ingatkan dirimu sendiri bahwa penolakan tidak mendefinisikan seluruh identitas atau nilai yang kamu miliki.
  • Pertahankan Sikap Positif. Pertahankan sikap positif dan percayalah bahwa peluang baik akan datang. Jangan biarkan kegagalan satu kali menghentikan semangatmu.
  • Beralih ke Peluang Lain. Lihatlah penolakan sebagai pintu yang tertutup dan carilah peluang baru yang mungkin muncul. Terkadang, penolakan bisa menjadi landasan untuk perubahan positif.
Menghadapi penolakan memerlukan ketahanan emosional dan kemampuan untuk melihatnya sebagai bagian normal dari kehidupan. Dengan pendekatan yang positif, tentunya kamu dapat mengubah penolakan menjadi peluang untuk tumbuh dan berkembang lebih baik.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Insto Dry Eyes, Solusinya Mata Kering

Kemana-mana mesti bawa Insto Dry Eyes . Obat tetes mata yang biasa Saya gunakan untuk atasi mata kering akibat terlalu lama terpapar layar smartphone . Sejak memutuskan mencari penghasilan lain selain menulis di beberapa platform, yakni menjadi admin sebuah management , tentu saja saya semakin lama bersentuhan dengan smartphone, bisa dibilang selama 24 jam hanya 9 jam mata beristirahat. Apalagi ada job dadakan, sayang donk dilepas begitu saja, kan lumayan duitnya buat jajan anak dan menambah kebutuhan dapur. Tapi ya itu resikonya, mata jadi makin lama menatap layar karena mesti cek spreadsheet hasil kerjaan satu per satu, belum lagi ada deadline tulisan yang sudah mepet harus disetor, ditambah terpapar kipas angin saat proses pengerjaan deadline dan pengecekan karena akhir-akhir ini cuaca begitu panas, alhasil membuat mata makin perih bahkan pegel. Mata juga jadi mengalami sepet luar biasa akibat kurang tidur. Andai mata bisa berteriak, pastilah dia minta tolong. Tapi ya, mau gimana

Review Salah Satu Karya Cerpen dari Kumpulan Cerpen Garwa: Sigaraning Nyawa

Halo sobatq, siapa diantara kalian yang suka membaca cerpen, novel dan buku lainnya? Kalau Saya suka banget, dan alhamdulillah sudah beberapa buku antologi cerpen dan puisi yang salah satunya terdapat karya Saya. Seperti baru-baru ini, Saya bersama teman-teman penulis dari berbagai latar, hingga berbagai daerah telah berhasil membukukan karya setelah mengikuti kelas KMO Batch 26 kelompok 11 beberapa waktu lalu. Kumpulan cerpen tersebut kami beri judul Garwa: Sigaraning Nyawa. Jadi, Garwa ini sering dipahami dengan “Sigaraning Nyawa” yang artinya belahan nyawa atau belahan jiwa. Yang tentunya memiliki makna jika istri adalah belahan jiwa bagi suaminya. Oiya, hampir terlupa. KMO atau Komunitas Menulis Online ini kerap mengadakan kelas belajar secara online loh. Dan, ketika nama kita terdaftar, kita akan di add di whatsapp grup dan grup khusus telegram. Tapi, ada tantangannya setelah kelas berjalan, dan tugas harus dikerjakan sesuai deadline yang diberikan. Jika sebanyak 3 kali kita tidak

Menata Hati Dalam Meraih Mimpi Setelah Tertipu Modus Endorse Bersama ASUS OLED

Kronologi Kejadian Malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih. "Ayuk, ada job posting di Instagram, minfoll, fee + reimburse. Mau gak?" "Iya, mau." "Ini link WAG-nya, gabunglah!" "Ok!" Seperti biasa, jika ada informasi job adikku akan share via japri di WhatsApp , begitu pula sebaliknya jika ada info job yang Saya dapatkan maka akan Saya share juga ke dia. Setelah akhirnya berhasil masuk grup, Saya pun tidak langsung mendaftarkan diri namun masih melihat situasi, "Apakah benar akan di reimburse ?"  Beberapa menit kemudian grup sudah dipenuhi dengan chat - teman termasuk adikku - yang sudah mulai melakukan pemesanan, mulai dari jenis pesanan (scarf/pasmina, tunik, gamis, Koko + sarung, sarimbit couple hingga sarimbit keluarga), ukuran yang dipesan, hingga segala macam prosedur yang meyakinkan jika campaign ini memang benar adanya, bukan tipu-tipu. Terlebih yang menjadi penanggung jawab di grup juga seorang teman satu profesi (di g