Langsung ke konten utama

Traveling ke Hutan Mangrove Bengkulu

Traveling ke Hutan Mangrove Bengkulu

Halo. Apa rencana kalian Weekend nanti? Sudah punya rencana dan sudah tahu mau kemana? Kemana pun tujuan kalian berlibur nanti, tetap utamakan keselamatan ya, agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Nah, soal weekend mau kemana, saya punya usul nih, kalau weekend-nya bisa jalan-jalan ke Hutan Mangrove Bengkulu. 


Buat warga Bengkulu pasti sudah tidak asing lagi ya dengan tempat wisata yang satu ini, lokasinya berada di Kelurahan Sumber Jaya Kecamatan Kampung Melayu, tepatnya berada di Kampung Sejahtera setelah Dermaga 1 menuju Pelabuhan Pulau Baai. Saat tiba di lokasi, kita akan disajikan suasana hutan mangrove, dan menariknya kita juga bisa menggunakan fasilitas perahu nelayan sekitar untuk bisa mengelilingi lokasi hutan mangrove, karena katanya belumlah lengkap apabila belum mengelilingi hutan Mangrove tersebut. Tarif naik perahu nelayan terbilang murah, cukup merogoh kocek hanya Rp. 10.000 sampai Rp. 15.000, kita sudah bisa menggunakan perahu untuk melihat hutan mangrove lebih dekat serta berselfie ria. 



Selain bisa mengelilingi hutan mangrove, kita juga bisa loh bersantai di dermaga apung dan taman sambil melihat keramaian sekitar. Pastinya seru banget ya bareng keluarga, akan tetapi enaknya kesana saat menjelang sore. Namun, jika kalian mau kesana di siang hari juga oke. Untuk menuju lokasi wisata tidak terlalu jauh dari jalan raya, dan juga tidak sulit untuk membawa kendaraan pribadi. Karena meskipun berada disekitar pemukiman warga lokal, pengunjung tetap bisa memasuki area menggunakan kendaraan roda dua ataupun roda empat. 

Wisata hutan Mangrove sangat cocok buat kalian yang ingin berlibur bersama keluarga, karena tidak hanya disuguhkan pemandangan nan elok tetapi juga kita dapat mengenalkan tumbuhan mangrove dan ekosistem air payau kepada anak-anak. Hutan mangrove itu sendiri memiliki fungsi dan keunggulan untuk lingkungan sekitar, dengan adanya hutan mangrove maka dapat membantu daratan terlindung dari abrasi, karena seperti yang tampak saat saya berkunjung kesana, masyarakat sekitar hutan mangrove berada hanya beberapa meter saja. 

Bagaimana? Makin penasaran kan pengen ajak keluarga kesana? Nah, jika kalian mau kesana, beberapa barang berikut bisa masuk list untuk dibawa saat berwisata ke Hutan Mangrove, diantaranya:

  • Payung dan tikar. 
Jika kalian kesana menjelang siang, ada baiknya membawa payung, karena untuk menghindari dari sengatan matahari. Dan tikar untuk alas duduk.

  • Bekal makan dan minuman. 

Penting dibawa karena di lokasi masih sedikit sekali pedagang, selain itu dengan membawa bekal sendiri bisa lebih menghemat pengeluaran, apalagi jika banyak anggota keluarga yang ikut.

  • Kantong kresek. 
Karena di lokasi belum begitu dijaga, jadi masih sedikit tong sampah yang saya lihat. Untuk menjaga kebersihan sekitar, ada baiknya kita membawa kantong kresek untuk menjadi tempat sampah sementara dan agar memudahkan kita dalam membawa sampah bekas makan menuju tong pembuangan.

  • Power bank. 

Penting banget nih dibawa, agar nggak kehabisan baterai handphone saat jepret-jepret di lokasi wisata. Kan sayang jika keseruan selama disana tidak diabadikan. 


Itulah beberapa perlengkapan yang saya bawa saat akan traveling, bagaimana dengan kalian? Kira-kira, perlengkapan apa aja sih yang kalian bawa saat traveling?

Komentar

  1. Iya, saya juga pernah kesana.
    Berkunjung ketempat wisata hutan mangrove memang paling seru jika mengajak keluarga. Dan bagusnya pada saat sore atau dipagi hari untuk menghindari terik matahrai

    BalasHapus
  2. Seru banget main ke hutan mangrove, aku pernahnya ke Karangsong buat kegiatan kuliah lapangan dan banyak nyamuk, huhu...


    acipah.com

    BalasHapus
  3. Bengkulu ya. Menarik sih, bisa jadi bahan pertimbangan nih jika ada kesempatan main ke daerah Bengkulu. Hehe

    BalasHapus
  4. Aku biasanya bawa tisu basah juga, sih. Namanya sama anak mesti ada aja kecelakaan yang bikin harus beberes

    BalasHapus
  5. Waah belum pernah pergi ke bengkulu. Pengin juga dong bisa traveling dan menikmati indahnya alam bengkulu dan sumatra lainnya. Aku baru sampai medan aja waktu itu. Dua kali dalam kesempatan yang Berbeda waktu roadshow buku sociopreneur

    BalasHapus
  6. Mantap ya mba Eva jalan jalan didaerahnya. Aku udah pernah juga ke tempat kayak gini di Cirebon kalau Jakarta ada di PIK nih. Nice info kak

    BalasHapus
  7. Traveling pastinya ngga boleh lupa bawa HP, kamera, tongsis, tripod, lo lo looo semua tentang content creator :D
    Bengkulu seruuu ya, banyak wisata alam yg menakjubkan.
    kapan2 mauuuk main ke sana
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  8. Mau MBA aku kesana next Kita travellingan bareng ya,,, mba Elva jd tour guide nya

    BalasHapus
  9. Iya nih kalo traveling memang kudu prepare segala barang yang dibutuhkan. Takutnya nanti di lokasi nggak ada. Kayak jajanan, minuman, tas kresek pun penting ya mbak agar tidak buang sampah sembarangan

    BalasHapus
  10. Asyik banget bisa berwisata bareng keluarga. Di mana pun lokasinya, asal bareng2 pasti asyik kok. Jadi pingin ke sini deh..

    BalasHapus
  11. Belum pernah menginjakkan kaki di Bengkulu, semoga suatu saat bisa dan sekalian menjelajah tempat wisatanya

    BalasHapus
  12. Mbak elva tambah cantik aja ya... Seneng liatnya... Hehehe aku belom pernah ke bengkulu sebelumnya...

    BalasHapus
  13. Wah iya ya kudu bawa payung dan tikar buat duduk2 santai dan ga kena sinar matahari langsung :) Romantis banget mbak dan suami hehehe :) Lama juga ya waktu ke Bengkulu? Wih, hutannya asri, semoga masyarakat ternasuk kita bisa melestarika hutan mangrove ya udah mulai langka nih kayaknya.

    BalasHapus
  14. Wahhh ini ke hutan mangrove pas edisi mudik ke Bengkulu kemarin ya mbak. Maaf ya mbak kemarin belum sempet kopdar pas ke Bengkulu

    BalasHapus
  15. wuuih senangnya bisa main di hutan mangrove. Di Surabaya juga ada nih hutan mangrove, semoga keasriannya terjaga ya

    BalasHapus
  16. Wajib banget menurutku untuk membawa bekal makanan dan minuman kalau travelling. Biar ga kelaparan dan traveling jadi menyenangkan ya :)

    BalasHapus
  17. Udah lama nih ngak Travelling bareng keluarga. Baca ini jadi pengen juga, apalagi saya belum pernah mengunjungi hutan Mangrove.

    BalasHapus
  18. Belum pernah wisata ke hutan mangrove nih dan noted nih untuk semua keperluan yang harus di bawa kalo wisata ke hutan mangrove

    BalasHapus
  19. Seru ya mba liburannya kemaren pas pulang kampung.
    Surganya perantau kalau sudah pulang kampung bertemu dengan keluarga sambil menikmati traveling dan wisata disana.

    BalasHapus
  20. Wah aku belum pernah ke Bengkulu mbak cuma lewat doang hehe. Ternyata ada hutan manggrove gini ya. Keren euy.

    BalasHapus
  21. Pengen banget main ke hutan mangroove, di sini paling deket harus ke jakarta dulu. Semoga ntar bisa main ke sana

    BalasHapus
  22. Klo travelling baws anak yg g blh lupa tu bekal makanan, kotak p3k dan mainan anak..

    BalasHapus
  23. Dedek come, bagi-bagi doang Wafer Nabati nya... hehehehee....

    BalasHapus
  24. Bengkulu itu jauh banget dari Jakarta belum pernah sampai kesana, next kalau kesempatan ke bengkulu bakal mampir ke mangrove

    BalasHapus
  25. Surabaya juga punya hutan mangrove lho Mbak. Padahal kota saya ini kan kota besar ya, hehe. Eh, saya kok malah promosi kota sendiri sih. Tapi tetap aja ya aku pengen banget bisa keluar pulau Jawa untuk keliling Indonesia, termasuk Bengkulu ini. Semoga esok ada kesempatan.

    BalasHapus
  26. Hutan mangrove di sana lumayan terjaga dan dijadikan objek wisata juga ya mbak. Emang tiap daerah khususnya yang deket pantai/ laut kudu punya hutan mangrove supaya tanahnya tercegah dari abrasi. Kalau ke sana bisa seharian ya, peralatannya lengkap jg

    BalasHapus
  27. wah udah lumayan lama aku nggak jalan-jalan begini. kalau nggak salah bengkulu ini banyak banget juga ya tempat wisatanya

    BalasHapus
  28. Belom pernah akutu k Bengkulu, dan liat ada hutan mangrove yang indah di Bengkulu ini, ku jadi pengen kesana deh next time

    BalasHapus
  29. wah, mudah banget pergi ke hutan mangrovenya. jadi pengen ikutan

    BalasHapus
  30. seru ya mba elva bisa pulkam dan jalan-jalan bareng keluarga
    sayang ga bisa ketemu lama waktu itu

    BalasHapus
  31. Jangan lupa untuk selalu peduli lingkungan dan bawa serta sampah saat akan meninggalkan hutan Mangrovenya. Kita seneng bisa jalan-jalan, alam pun ikut terjaga. Hehhe. Salam

    BalasHapus
  32. Asik banget ya mbak bisa jalan2 bareng keluarga. Walaupun sedikit rempong dengan alat tempur tapi kalau sudah sampai lokasi tetep happy 😁

    BalasHapus
  33. Nah saya sekalinya ke Mangrove malah di Jkarta nih mana ada biawaknya segede buaya ..kaget aja batu kali itu ngeliat hewan melata jalan2 bebas dekat pengunjung..btw Mangrove nih emang harus dijaga ya mbak kelestariannya

    BalasHapus
  34. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  35. Salfok sama foto ayeen, itu waktu umur berapa tahun ya kira kira ?
    Bawa bekal sebelum ke lokasi wisata

    BalasHapus
  36. Wisata hutan bakau keren ya, entahnkapan bisa jalan-jalan ke sana dan aku ingin sekali bisa mengeksplor wisata mangrove di pelbagai tempat di Indonesia termasuk di sini

    BalasHapus
  37. Pengen jalan ke Hutan Mangroove juga jadinya. Belum pernah lihat dari dekat bagaimana bentuk pohon mangroove. Semoga bisa berkesempatan juga ke hutan mangroove di Bengkulu

    BalasHapus
  38. Mbak, sekali perjalanan keliling hutan mangrove itu kira-kira berapa lama kah? Alhamdulillah dede bayinya gak rewel ya. Saya sendiri belum pernah ke Bengkuli. Daerah Sumatera memang belum banyak menjelajah nih. Semoga bisa kesampaian jalan-jalan kesana

    BalasHapus
  39. Jadi pengen ke hutan mangrove juga nih. Pemandangan alam memang selalu unik dan indah. Bawa tikar, bawa makanan juga. Di mana tempat, kalo jalan sama keluarga tuh, makan bareng jadi satu agenda juga.

    BalasHapus
  40. Tapi memang di setiap daerah pasti ada hutan mangrovenya ya

    BalasHapus
  41. Wah ternyata Bengkulu juga terdapat hutan Mangrove ya kak. tapi memang setiap daerah memang pasti ada hutan Mangrove

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah meninggalkan komentar. Maaf jika tidak saya publish komentar yang menyertakan link.

Postingan populer dari blog ini

Persiapan Yang Diperlukan Jika Naik Pesawat Saat Hamil di Masa Pandemi

Menggunakan transportasi udara untuk mudik di masa pandemi tentunya bikin hati deg-degan, dan perlu persiapan yang matang, apalagi ketika sedang hamil. Sebagaimana yang Saya alami baru-baru ini. Ada beragam berkas dan hal lainnya yang mesti benar-benar dipastikan dibawa dan tidak tertinggal, karena kalau tertinggal bisa-bisa akan sulit untuk bisa berangkat hari itu, seperti yang baru-baru ini Saya alami, dimana surat keterangan hamil yang sudah Saya persiapkan justru tak tahu dimana rimbanya, padahal jelas-jelas sudah Saya satukan dengan buku pink dari puskesmas. Syukurnya dapat solusi dari petugasnya. Setelah sampai di tujuan dan iseng cek lagi, eh ternyata ada nyelip di buku pink 🥴. Persiapan Penting yang Diperlukan Selain membuat ceklist semua barang-barang yang akan dibawa, berkas-berkas pun juga mesti diceklist supaya tidak ada yang tertinggal, diantaranya: Surat Keterangan Hamil Sebelum merencanakan kepergian, ada baiknya pastikan terlebih dulu keadaan ke dokter, apakah ibu ham

Waspada Pembajakan WhatsApp dan Cara Mengatasinya

WhatsApp dibajak orang? Apa bisa? Diantara teman-teman pembaca pastinya sudah tidak asing dengan istilah "pembajakan", dan menurut KBBI jika Pembajakan merupakan kegiatan merampas barang atau hak orang lain. Dan, akhir-akhir ini sedang dihebohkan dengan pembajakan whatsApp (WA), sebagaimana yang sudah dialami oleh beberapa teman Saya.  Kejadiannya sudah berulang kali terjadi, dari laporan yang masuk ke WhatsApp Grup, jika ada seorang teman (Sebut saja si P = Pelaku) menjapri teman lainnya (Kita sebut CK = Calon Korban) dengan isi japrian meminta tolong bantuan, tentu saja meminta pinjaman sejumlah uang. Teman saya/ Calon Korban yang dimintai tolong tersebut merasa ada yang aneh dengan gaya bahasa tulisan dari si Pelaku tersebut, karena sesama teman dan kalau sangat akrab pastinya paham dengan gaya bahasa masing-masing. Karena merasa ada yang mencurigakan, akhirnya si Calon Korban mencoba untuk mengajak video call, ternyata ditolak oleh si pelaku dengan beragam alasan. Akhirny